Indonesian English

Gelar Seminar Kebangsaan : Menhub Ajak Insan Perhubungan Lawan Oknum Pemecah NKRI

Rabu, 07 Agustus 2019 19:10 Admin1
Cetak

seminar-kebangsaan-lawan-oknum-pemecah-nkri

JAKARTA - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi secara tegas mengajak insan perhubungan tidak hanya membangun konektivitas transportasi Indonesia, namun juga melawan oknum-oknum yang hendak memecah persatuan bangsa.

Hal tersebut dikatakan Menhub dihadapan sekitar 2000 orang yang terdiri dari Apaatur Sipil Negara (ASN) Kementerian Perhubungan, akademisi, organisasi masyarakat, dan sejumlah pihak terkait lainnya dalam Seminar Kebangsaan bertajuk Menggandeng Tangan Bangun Negeri kerjasama Kementerian Perhubungan bersama Lembaga Ketahanan Nasional/Lemhanas yang diadakan Kementerian Perhubungan dan Lembaga Ketahanan Nasional Republik Indonesia (Lemhanas RI) di Hall Basket Senayan, Jakarta, Rabu (7/8).

"Harapan saya rekan-rekan saya di seluruh Indonesia ini jangan diam sebagai silent majority, saya ingin mereka berbuat. Kita juga harus berani melawan oknum yang mengatakan ingin meniadakan dan merendahkan Pancasila. Harus kita lawan," tegas Menhub Budi.

Menhub mengajak seluruh peserta untuk kembali menghayati nilai-nilai Pancasila dalam berkehidupan berbangsa dan bernegara dan bersama-sama mendukung program Lemhanas RI untuk menggaungkan semangat kebangsaan.

“Lemhannas adalah suatu lembaga yang berwibawa, yang memberikan suatu garis-garis bagaimana kita menghayati kehidupan berbangsa. Kita ada dari mana-mana Papua, Aceh, Kalimantan, mungkin belum maksimal menghayati apa itu pancasila, apa itu UUD 1945 nilai-nilai yang memang kita harus mengerti. Pancasila sudah menghantar kita sebagai bangsa selama 74 tahun dan telah menjadi contoh bagi banyak negara untuk bagaimana mempersatukan keberagaman perbedaan yang ada di muka bumi Indonesia,” urai Menhub.

Menhub yakin dengan langkah tegas ini maka akan membuat masa depan Indonesia nantinya semakin baik lagi. Pada kesempatan tersebut Menhub juga mengajak seluruh peserta yang hadir untuk bersama-sama mengawal bangsa ini dalam meraih cita-citanya.

Sementara itu, Gubernur Lemhanas Letjen TNI (Purn) Agus Widjojo menyebut dengan bubarnya kelompok radikal ISIS di Timur Tengah dapat menjadi suatu ancaman tersendiri terhadap keutuhan bangsa.

"Dengan bubar itu kita juga lebih sulit untuk memonitor kemana mereka larinya unsur-unsur mereka dan karena mereka terdiri dari pejuang-pejuang nasional dari berbagai negara kemungkinan besar mereka akan kembali ke negaranya masing-masing dan kita punya kewajiban untuk memantau apa yang mereka lakukan di tengah masyrakat, dan jangan sampai mereka pukang membawa ideologi dari luar," ungkap Agus.

Selain itu Agus juga mengajak agar masyarakat selalu mewaspadai kelompok-kelompok intoleran yang berkembang saat ini karena dapat memecah bangsa.

"Kelompok-kelompok intoleran yang menyatakan secara eksplisit bahwa mereka pada tujuannya untuk menggantikan pancasila ini harus diwaspadai," ujar Agus.

Hadir dalam acara ini yaitu, Gubernur Lemhannas Letjen TNI (Purn) Agus Widjojo, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany, Laksda TNI (Purn) Robert Mangindaan, Mayjen TNI (Purn) I Putu Sastra Wingarta, Gus Miftah, Krisdayanti, dan Ita Purnamasari. Serta hadir sebagai moderator acara artis Deddy Corbuzier. (GD/RDL/YSP/HA)