Indonesian English

27,9 JUTA PENDUDUK AKAN MELAKUKAN MUDIK LEBARAN 2014

Rabu, 14 Mei 2014 08:48 Admin1
Cetak

(Jakarta, 13/5/2014), Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memperkirakan jumlah pemudik pada lebaran tahun bakal meningkat 6,99% dibanding tahun lalu. Menurut hasil survei yang digelar Kemenhub, sebanyak 27,9 juta penduduk Indonesia akan melakukan mudik lebaran 2014.

"Jadi hampir 28 juta penduduk mudik lebaran. Setiap provinsi mudik," kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemenhub Elly Adriani Sinaga saat pemaparan hasil survei mudik lebaran 2014, di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (12/5/2014).

Lebih jauh dipaparkan, bahwa hasil survei tersebut menunjukan adanya peningkatan jumlah pemudik 6,99% dibandingkan mudik tahun lalu yaitu 25.6 juta orang. Penyebab utama masyarakat yang melakukan mudik lebaran 2014 meningkat, karena 12 wilayah yang menjadi sampel survei mengalami peningkatan jumlah penduduk. "Penduduk kita di 12 provinsi ini melakukan mudik lebaran," ujarnya.

Dalam melakukan survei, Balitbang Kementerian Perhubungan mengambil sampel pada 12 wilayah, Sumatera Utara, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur.

Terungkap pula, bahwa prediksi pemudik pada lebaran 2014 dari Jabodetabek akan bertumpuk di jalan raya. Pemudik Jabodetabek, 48% akan melewati pantura, di mana 61% menuju Jawa Tengah dan 39% ke Jawa Timur. Jalur Selatan akan dibebani 38% pemudik Jabodetabek, 4% menuju Bogor, Sukabumi, Cianjur dan Bandung, serta 10% menuju ke Barat. Jika keseluruhan perjalanan mudik -- dari kota-kota aglomerasi di Pulau Jawa melalui jalan -- rata-rata pada periode puncak mudik dibebankan ke jalan raya, tanpa mempertimbangkan lalu lintas lokal dan bottle-neck pada beberapa simpang dan bagian jalan, semua jalan utama Pulau Jawa akan mempunyai V/C ratio di atas 0,6. Bahkan jalan Pantura dari Serang sampai dengan Banyuwangi mempunyai V/C ratio di atas 0,8. Keadaan demikian akan terjadi juga di lintas Selatan, meskipun tidak separah lintas Utara. Prediksi tersebut merupakan hasil survei potensi demand mudik lebaran 2014 yang dilaksanakan pada 12 kota aglomerasi dengan menggunakan metoda Wawancara Rumah Tangga (Household Interview) dan jumlah sampel total 15.000 KK.

Adapun lokasi 12 wilayah aglomerasi adalah sebagai berikut, Mebidangro (Sumatera Utara), Bandar Lampung (Lampung), Serang dan Cilegon (Banten), Jabodetabek (DKI Jakarta), Bandung Raya (Jawa Barat), Kedungsepur (Jawa Tengah), Jogmantul (DI Yogyakarta), Gerbangkertasusila (Jawa Timur), Banjarmasin (Kalimantan Selatan), Balikpapan, dan Samarinda (Kalimantan Timur), Maminasata (Sulawesi Selatan) dan Sarbagita (Bali). Sebanyak 9.800 KK responden tahun lalu yang berhasil ditemui lagi untuk dilakukan wawancara tentang realisisai dan potensi demand mudik tahun 2014 ini. Sedangkan 5.200 sampel lainnya merupakan sampel baru, tetapi masih dalam cluster yang dipilih.

Dari survei yang dilakukan, diprediksi akan terdapat 27,894,914 juta pemudik dari 12 kota aglomerasi tersebut. Jumlah tersebut telah dikoreksi dengan hasil wawancara bahwa 9% yang menyatakan mudik tahun 2013 ternyata membatalkan niatnya. Secara rata-rata di 12 aglomerasi tersebut 34% penduduk melakukan perjalanan mudik dan melakukan perjalanan libur lebaran. Dari sejumlah pemudik tersebut beberapa akan mengajak sanak-saudaranya untuk balik ke kota-kota aglomerasi. Tambahan pebalik yang akan menuju kota-kota aglomerasi tersebut sekitar 1,78%.

Jumlah pemudik diprediksi meningkat 6,99% dibandingkan tahun sebelumnya (2013=25,599.014 pemudik, 2014=27,894,914 pemudik) dengan peningkatan tertinggi dari Jabodetebek 11,36% dan terendah Balikpapan dan Samarinda 2,33%. Di kota-kota aglomerasi lainnya tumbuh berkisar antara 4,40% sampai dengan 9,38%. Jika dilihat dari potensi pertumbuhan penggunaan moda, mudik gratis diminati dengan partumbuhan 35% dibanding tahun sebelumnya. Minat pemudik dengan kereta api akan tumbuh 16%. Sedangkan pesawat udara dan ASDP masing-masing tumbuh 12%. Pengguna sepeda motor untuk mudik dari 12 aglomerasi tersebut juga akan tumbuh 12%. Pertumbuhan potensi mudik dengan menggunakan mobil pribadi dan bus masing-masing meningkat 5%, dan kapal laut 7%.

Dilihat dari profesinya, 28% pemudik merupakan karyawan swasta, diikuti berturut-turut 27% wiraswasta, 17% PNS/TNI/POLRI, 10% pelajar/mahasiswa, 9% ibu rumah tangga dan 9% profesi lainnya. Diperinci menurut pendapatan pemudik, 44% berpendapatan 3-5 juta rupiah, 42% 1-3 juta rupiah, dan 10% berpendapatan 5-10 juta rupiah, 3% berpendapatan >1 juta rupiah, dan 1% di atas 10 juta rupiah.

Dari sejumlah perjalanan mudik tersebut, 13,4 juta lebih berasal dari Jabodetabek, 4,2 juta berasal dari Gerbangkertasusila, 3,4 juta dari Bandungraya, 1,5 juta dari Mebidangro, 1,3 berasal dari Kedungsepur, 1,2 juta berasal dari Maminasata, dan lainnya berasal dari 7 aglomerasi lainnya.

Persebaran tujuan mudik menyebar ke seluruh tanah air. Pemudik dari Jabodetabek akan menuju Tegal dan sekitarnya sekitar 1,4 juta permudik, dan untuk tujuan dengan jumlah pemudik lebih dari 1 juta akan menuju Tasikmalaya dan sekitarnya, Purwokerto dan sekitarnya, Yogyakarta dan sekitarnya, dan Cirebon dan sekitarnya. Uang yang akan dibelanjakan (spillover benefit) di kampung halaman pemudik sekitar 15 tilyun rupian selama libur lebaran.

Prediksi hari puncak mudik ialah pada H-3 dan puncak pebalik H+4. Hampir semua moda angkutan mempunyai puncak mudik dan balik yang sama.

Di dalam studi ini juga dikaji hubungan antara lama waktu libur lebaran selama H-7 s.d. H+7 dengan rata-rata pemudik/hari. Dari kajian tersebut ditemukenali terdapat hubungan linier antara jumlah pemudik rata-rata/hari dengan lama waktu libur lebaran. Oleh karena itu, jika libur semester sekolah dimundurkan dan digabung dengan libur lebaran berpotensi dapat menurunkan jumlah pemudik rata-rata perhari selama periode H-7 s.d. H+7 sebesar -22,26%.

Hasil kajian dengan menggunakan regresi ini diperkuat dengan hasil wawancara persepsi pemudik tentang penyatuan hari libur dan kelompok profesi pemudik yang bersedia mudik duluan sebelum H-7, yaitu ibu rumah tangga dan pelajar/mahasiswa sebanyak 19%.

Dengan memahami potensi demand mudik lebaran 2014 dari hasil survei ini, maka akan lebih mudah mempersiapkan kapasitas sarana angkutan dan manajemen lalu lintasnya. Meskipun, cakupan survei ini dilakukan di 12 wilayah aglomerasi, sehingga perlu penyesuaian apabila ingin lebih tepat perhitungan per-provinsi secara total. Namun, potensi mudik lebaran dengan jumlah yang besar ialah berasal dari 12 kota aglomerasi tersebut. Prediksi potensi jumlah pemudik yang dilakukan di dalam survei ini dihitung berdasarkan prediksi demand dari sumber pelaku perjalanannya (Household Interview). Tentu saja pendekatan ini memperbaiki pendekatan yang beriorientasi kepada prediksi supply yang dipersiapkan atau kapasitas sarana yang tersedia. (BN)